Menteri luar negeri Jepang mengangkat Taiwan dalam panggilan pertama dengan mitra China

TOKYO (Kyodo) — Menteri Luar Negeri baru Jepang Yoshimasa Hayashi berbicara melalui telepon pada Kamis dengan timpalannya dari China Wang Yi, mengatakan kepadanya bahwa perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan adalah penting dan menyampaikan keprihatinan tentang intrusi berulang kali kapal-kapal yang dikirim oleh Beijing ke perairan Jepang. dekat Kepulauan Senkaku.

Percakapan dengan Wang, yang juga seorang anggota dewan negara, adalah yang pertama sejak Hayashi menjadi diplomat top Jepang pada 10 November. Dalam percakapan yang berlangsung sekitar 40 menit itu, Hayashi juga menyuarakan “keprihatinan serius” atas masalah hak asasi manusia di Hong Kong dan Wilayah Xinjiang di barat jauh China, menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Jepang dan China akan menandai peringatan 50 tahun normalisasi hubungan diplomatik bilateral tahun depan. Tetapi hubungan mereka tetap tegang karena masalah teritorial, keamanan, dan masa perang.

Hayashi dan Wang sepakat bahwa kedua negara harus menstabilkan hubungan dan memanfaatkan peringatan tersebut untuk mempromosikan pertukaran ekonomi dan antar-warga, menurut kementerian.

Seorang pejabat pemerintah Jepang mengatakan mereka tidak membahas potensi kunjungan pertama ke Tokyo oleh Presiden China Xi Jinping sejak ia menjabat pada 2013. Kunjungan tersebut telah ditetapkan untuk musim semi tahun lalu tetapi ditunda karena pandemi virus corona.

Senkaku yang dikuasai Jepang di Laut China Timur diklaim oleh China, yang sering mengirim kapal penjaga pantai di dekat pulau-pulau tak berpenghuni karena peningkatan kekuatan maritimnya di tengah ketegangan regional dan persaingan dengan Amerika Serikat.

Saat berbicara dengan Hayashi, Wang merujuk pada pertemuan virtual Xi awal pekan ini dengan Presiden AS Joe Biden dan mengatakan bahwa Beijing memiliki “komunikasi yang sehat” dengan Washington, menurut pejabat itu.

Selain masalah pulau yang sudah berlangsung lama, Jepang, yang menyerukan kepada Amerika Serikat untuk membela tatanan internasional berbasis aturan dan nilai-nilai demokrasi, telah memiliki hubungan yang tegang baru-baru ini dengan China atas masalah hak asasi manusia dan Taiwan, yang dianggap oleh Beijing sebagai urusan dalam negeri.

Menjelang percakapan dengan Wang, Hayashi berbicara melalui telepon dengan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian selama sekitar 25 menit dan kedua belah pihak sepakat untuk memperdalam kerja sama maritim di kawasan Indo-Pasifik, kata kementerian itu.