Timor-Leste menentang peluang untuk stabilitas pada tahun 2021

Penulis: Damien Kingsbury, Universitas Deakin

Setelah periode ketidakstabilan parlemen pada tahun 2020, Timor-Leste berupaya untuk memetakan arah politik yang lebih stabil pada tahun 2021. Sementara negara tersebut terus menghadapi kemiskinan, kekurangan gizi dan pengeluaran pemerintah yang tidak berkelanjutan, proses politik akhirnya menjadi pola yang dapat diterapkan. Ini memungkinkan respons yang teratur terhadap keadaan darurat dengan menghindari gangguan pertikaian dan kontes politik.

Timor-Leste telah menghadapi gejolak politik menyusul penarikan pemimpin era perlawanan Xanana Gusmao dari partai Dewan Nasional untuk Rekonstruksi Timor (CNRT) dari dua koalisi yang berkuasa. Ini menyusul perselisihan dengan mitra koalisi partai Fretilin dan penolakan Presiden Fretilin Francisco ‘Lu-Olo’ Guterres’ untuk mengangkat tujuh menteri CNRT yang diusulkan tetapi diduga korup.

Upaya nyata Gusmao untuk membentuk kembali politik Timor-Leste demi CNRT menjadi bumerang pada tahun 2020 ketika Presiden Lu-Olo menolak untuk menerima pengunduran diri Perdana Menteri Partai Pembebasan Rakyat Jose Maria ‘Taur Matan Ruak’ Vasconcelos. Ini membuatnya tetap menjabat sampai koalisi baru dapat dibentuk, meninggalkan pemerintah minoritas yang beroperasi dengan anggaran bulanan dan melumpuhkan ekonomi lokal yang bergantung pada pengeluaran pemerintah.

Koalisi parlementer baru yang dibentuk kemudian pada tahun 2020 terdiri dari Fretilin, Partai Pembebasan Rakyat dan Kemajuan Mulia Persatuan Nasional Timor. Koalisi tersebut memegang 36 dari 65 kursi parlemen dan tetap stabil sepanjang tahun 2021. Stabilitas tersebut memungkinkan respons yang lebih efektif terhadap COVID-19 pada tahun 2021.

Sementara Xanana Gusmao tampak terisolasi dari kekuasaan, setidaknya untuk saat ini, saingan berat politiknya, dua kali perdana menteri dan pemimpin Fretilin Mari Alkatiri, juga mundur dari politik garis depan. Dengan mantan presiden dan peraih Nobel Perdamaian Jose Ramos Horta juga tidak lagi terlibat dalam politik sehari-hari, tiga tokoh politik paling berpengaruh di negara itu dan para pemimpin ‘Generasi ’75’ yang tersisa tidak lagi terlibat langsung dalam menjalankan negara. Ini mungkin terlihat telah menandai pergeseran generasi yang telah lama diantisipasi, tetapi Presiden Lu-Olo dan Perdana Menteri Taur Matan Ruak juga merupakan tokoh era perlawanan.

Timor-Leste mengumumkan keadaan darurat dan membatasi perjalanan internasional, melewati badai COVID-19 dengan relatif berhasil. Ini terutama mengingat perbatasan yang agak keropos dengan Indonesia yang dilanda pandemi. Total infeksi terkandung sekitar 20.000 kasus dengan hanya 122 kematian terkait.

Meskipun distribusinya tidak merata, sekitar setengah dari penduduk Timor-Leste telah menerima setidaknya satu dosis vaksin AstraZeneca atau Sinovac. Lebih dari 37 persen populasi divaksinasi ganda menjelang akhir tahun. Sementara populasi muda Timor-Leste mungkin telah berkontribusi pada angka COVID-19 yang rendah, perintah penguncian ‘tinggal di rumah’ berkala pemerintah dengan subsidi keuangan untuk keluarga adalah langkah-langkah utama yang membantu memerangi virus corona. Ini adalah kebijakan serupa yang sebelumnya melihat Timor-Leste secara efektif memberantas Malaria.

Penutupan Timor-Leste yang terus berlanjut – tidak termasuk perjalanan masuk darurat – berdampak kecil pada ekonomi yang bergantung pada pendapatan minyak, dengan pertumbuhan merayap kembali ke 2 persen menyusul penurunan 7 persen pada tahun 2020. Pertumbuhan kurang dari yang diproyeksikan semula3 persen, sebagian besar disebabkan oleh banjir besar pada bulan April dan Mei 2021. Banjir tersebut mempengaruhi masing-masing dari 13 distrik negara itu, dengan sebagian besar Dili terendam, daerah lain mengalami tanah longsor yang serius dan ‘Kondisi Bencana’ diumumkan dari April hingga Agustus 2021 .

Akibatnya, pendapatan rata-rata tetap rendah di sekitar US$1300 per kapita, menjadikannya negara termiskin di Asia Tenggara. Perilaku mencari rente elit terus berlanjut, menandai perbedaan yang signifikan antara kaya dan miskin.

Setelah kehilangan sekitar 10 persen dari nilainya di awal tahun 2020, Dana Perminyakan negara yang kaya raya bangkit kembali menjelang akhir tahun dan pada Maret 2021 senilai US$18,9 miliar.

Meskipun pendapatan minyak berkurang, Dana Perminyakan bekerja dengan baik dan terus menopang perekonomian Timor-Leste. Proyeksi sebelumnya keruntuhan keuangan pada akhir tahun 2020-an berdasarkan pengeluaran pemerintah yang melebihi penarikan Dana Minyak yang berkelanjutan tampaknya kurang segera terjadi. Tetapi pengeluaran pemerintah terus melebihi penarikan berkelanjutan lebih dari dua kali lipat.

Tanpa membangun bidang ekonomi lain, negara akan menghadapi perhitungan keuangan di beberapa titik. Pemerintah tampaknya memahami ketidakberlanjutan posisi anggarannya tetapi tetap tidak dapat mengurangi pengeluaran dalam menghadapi COVID-19 dan banjir.

Tidak ada tanda-tanda sektor lain membuat kemajuan ekonomi yang signifikan, apalagi menambah pendapatan negara yang berbasis minyak. Terlepas dari rencana sebelumnya untuk pariwisata menjadi salah satu dari tiga aliran pendapatan asing utama Timor-Leste, pengunjung internasional tidak mungkin berduyun-duyun ke negara itu dalam waktu dekat. Pembatasan perjalanan COVID-19 menghadirkan hambatan signifikan bagi pariwisata di samping biaya perjalanan dan akomodasi yang sudah tinggi, serta infrastruktur yang terbatas.

Proyek gas alam cair Tasi Mane yang ditandatangani oleh pemerintah Aliansi untuk Perubahan dan Kemajuan sebelumnya — yang menjadi inti dari rencana pembangunan negara itu — diam-diam sedang dihentikan. Tidak ada minat internasional untuk mengembangkan ladang gas alam cair Greater Sunrise sebagai pusat Tasi Mane, selain dari China sebagai kemitraan yang merugikan dengan imbalan konsesi strategis. Kemungkinan China memperoleh pijakan strategis di Timor-Leste menjadi perhatian utama tiga mitra terpenting Timor-Leste — Australia, Indonesia dan Amerika Serikat.

Terlepas dari apa yang mungkin menjadi resep untuk melanjutkan perselisihan politik, termasuk kemiskinan, pandemi dan bencana alam, Timor-Leste tetap tenang pada tahun 2021. Menambah rasa tenang adalah proses pemilihan yang sekarang banyak diuji di negara itu. Terlepas dari tantangan yang dihadapi pada tahun 2021, hal itu telah menantang peluang dan mengukuhkan negara itu sebagai negara demokrasi paling sukses di Asia Tenggara.

Damien Kingsbury adalah Profesor Emeritus dari Sekolah Humaniora dan Ilmu Sosial di Universitas Deakin.

Artikel ini adalah bagian dari seri fitur khusus EAF pada tahun 2021 dalam tinjauan dan tahun depan.